Wednesday, January 31, 2007
lepaS
lepaslah segala harapan
demi menjaga hati
dari kecewa dan sakit
yang kadang tertoreh
karena kecewaku
posted by asya @ 1/31/2007 07:22:00 PM   0 comments
Monday, January 22, 2007
mataharikU
maka hari ini adalah puncak
dari semua penantian yang pernah kulakoni
adalah penantian terpanjang saat ini
menunggumu kembali terbit

dari balik awan
di timur gunung itu
detik-detik jelas terasa
betapa
hari ini sangat panjang
betapa waktu ini sangat lama
dalam penantianku
menunggu terbitmu
menanti senyummu
matahariku
posted by asya @ 1/22/2007 06:43:00 PM   2 comments
biarkaN pintU terbukA

biarkan pintu itu terbuka
sehingga mudah bagiku masuk
ketika menemukan kembali rumah kita
biarkan pintu itu menganga
sebagai tanda kau sedia
menerima aku
posted by asya @ 1/22/2007 06:14:00 PM   0 comments
ingiN pulanG
jika kutemukan jalan itu
kan kususuri kembali
menitinya langkah demi langkah
tuk kembali kepadanya
di sisi orang2 yang sayang padaku

jika kutemukan jalan itu
kan kususuri lagi
tuk kembali kepadanya
bertemu, tertawa bersama
jadi tak perlu kumenerawang seperti ini

aku ingin pulang
aku ingin pulang
duduk bersamamu
mendengar lagumu

posted by asya @ 1/22/2007 08:45:00 AM   0 comments
Tuesday, January 16, 2007
usaH kaU larA
usah kau lara
ingin kubisikkan kalimat itu
demi mendengar problemamu
yang tak henti guncang hidupmu
mungkin bisa memberimu sedikit asa
mungkin bisa membuatmu tegar

usah kau lara
ingin kubagi kalimat itu
sembari ulurkan tangan
tuk bimbing langkah olengmu
mungkin bisa sempurnakan berdirimu
mungkin bisa arahkan jalanmu

usah kau lara
ingin kulihat lagi senyum di bibirmu
mendengar kalimat2 ceriamu
mungkinkah aku bisa?
mungkihkan engkau bisa?

buat seorang teman "don't be sad, honey!"
posted by asya @ 1/16/2007 06:27:00 PM   2 comments
mY alL
dia saudara sepupuku. dia bukan satu2 nya saudara sepupuku. masih banyak saudara sepupu yang lain dari pihak ayah dan ibu, tapi dia menjadi istimewa bagi aku. berbeda dari saudara sepupu yang lain

aku menyebutnya my all kadang2 aku menyapanya sin singkatan dari cousin. aku dekat banget dengannya. ketika masih di watampone, kami tidak terpisahkan.
dimana ada aku, disitu ada dia. pernah aku menolak tawaran kerja hanya karena kantor itu cuma butuh satu pegawai baru. kantor itu ga bisa nerima aku dan “sin”
tapi seiring waktu, kami pun terpisah. kami jarang bertemu sekarang, karena sudah sama2 sibuk, tapi jika ada waktu luang bergantian kami saling mengunjungi.

minggu ketiga desember tahun lalu, dia kunjungi aku. kami ngobrol, makan, belanja, pendeknya melakukan hal2 yang menyenangkan. dalam perjalanan pulang dari tempatku, sore harinya, dia mengalami kecelakaan. waktu itu dia sempat sms, katanya sekitar 10 menit lagi dia tiba di rumahnya. tapi ternyata dia malah tiba di rumah sakit setelah sebelumnya tabrakan dengan pengendara sepeda motor lainnya. menurut keterangan saksi, sepupuku yang nabrak orang, laju motor sepupuku kenceng banget. aku percaya hal itu, karena aku tau banget dia suka ngebut.

hari itu juga, selepas magrib, aku ke watampone. aku mendapati dia terbaring tak sadarkan diri di rumah sakit. jam tiga dinihari aku bicara dengan dia. aku senang dia telah sadar. setelah bicara beberapa kalimat, aku putuskan pulang pagi harinya, karena aku harus masuk kerja. pada pertemuan berikutnya saat lebaran aku baru tau bahwa sebenarnya jam tiga dinihari itu dia belum sadar. dia tidak tau kalo aku datang malam itu ke rumah sakit. dia baru tau setelah aku ceritakan semuanya.

alhamdulillah sekarang dia mulai membaik. walau sakit di kepalanya belum pulih, tapi dia sudah bisa duduk. dia memintaku pulang. dia memintaku ada di watampone bersamanya, karena dia pengen diantar ke kantornya. setelah kejadian itu dia trauma membawa motor. mendengar suara motor ngebut saja dia spontan bergidik.

aku sedih setelah mendengar permintaannya. disaat dia membutuhkan aku, aku tidak bisa berada disampingnya. karena saat yang sama, aku pun harus melaksanakan tanggung jawabku di tempat kerja. sin, maafkan aku.

masih banyak saudara sepupu kami yang lain, yang tinggal satu kota dengannya namun dia tetap meminta aku yang menemaninya. duh sin, aku benar2 minta maaf. weekend besok insya allah aku main ke tempatmu.
posted by asya @ 1/16/2007 05:07:00 PM   0 comments
Tuesday, January 09, 2007
masihkaH
mungkinkah ia ada ketika hati ini mendamba
akankah dia tiba saat rindu ini mendera

berbilang hari aku menunggu
ketika sebaris kalimat kulayangkan
sekedar bertanya kabar
tiada layanan sebagai jawab
membuat aku terpaku, terpekur dalam tanya
ada apa
kenapa
masihkah bunga ini kau damba
masihkan cinta ini kau puja
masihkan diri ini kau rindu
posted by asya @ 1/09/2007 07:11:00 PM   2 comments
Monday, January 08, 2007
pagI inI di BRI
tiga setengah jam aku berada di sana.
satu setengah jam aku gunakan membereskan urusanku.
selebihnya aku gunakan tuk mengawasi mereka.
awalnya aku duduk di kursi depan, tapi kemudian aku pindah ke deretan belakang. aku ingin puas mengawasi mereka. mengawasi langkah yang tertatih, muka yang arif, senyum yang bijak, dan kesabaran yang tergambar jelas di muka-muka renta namun masih cerah.

aku berdoa semoga tidak ada yang memprotes keberadaanku yang mungkin paling lama di deretan kursi itu. kendati seperti orang bingung, ntah menunggu apa, tapi aku tetap bertahan. melihat mereka, mengingatkan aku akan wajah arif ayah ibuku. damai rasanya memandang muka2 itu.

ramah dan bersahabat. seorang ibu menyapaku, menjadi teman ngobrol saat dia ngantri menunggu namanya disebut. tanpa malu-malu aku bersandar di bahunya. mengelus-elus lengannya. ya, aku mencari kehangatan seorang bunda di sana. sayang semua itu tidak berlangsung lama, karena tiba2 namanya disebut. dengan senyum teduhnya dia beranjak meninggalkan aku.
diam-diam mataku basah. ibu, jika saja aku masih memilikimu. ayah jika saja aku masih bersamamu.

mereka masih berdatangan, mereka masih juga ngantri di kursi tunggu, namun aku harus beranjak. aku harus masuk kerja. kendati seperti tak rela melangkah, namun aku pergi juga.
(mereka adalah pensiunan/janda pensiun yang menerima tunjangan di bri) dan setiap mengingatmu, kuhanya bisa titikkan air mata
sekedar basahi hatiku yang gersang
yang rindu akan belaimu
namun kusadar, ta mungkin lagi ku jumpa dirimu
ketika aku pulang nanti ke rumah
ayah bunda, selaksa rindu bebani hatiku!
posted by asya @ 1/08/2007 02:57:00 PM   2 comments
Tuesday, January 02, 2007
hepI nyU yeA
alhamdulillah
rasa syukur yang tak terhingga, teruntuk kepadamu sang pencipta
atas karunia, izin, kesehatan yang memadai sehingga hamba masih dapat memasuki tahun 2007.

doa,
seperti kemarin insya allah tetap hamba lafazkan untuk mendapat petunjuk dan bimbinganmu menjalani kehidupan di tahun 2007.

harapan
selalu ada di dada hamba untuk menjadi motivasi untuk menjadi pendorong langkah ke depan.
posted by asya @ 1/02/2007 04:37:00 PM   1 comments
About Me


Name: asya
Home: watampone dan watansoppeng, sulawesi selatan, Indonesia
About Me: (seseorang yang sangat)sederhana
See my complete profile

Previous Post
Archives
Links
Designed By
aryapunK/a&a
Friends
OnlineChatt
Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x